MUROJA’AH SAAT KEPUTIHAN

Pertanyaan: Dari Hamba Allah-Tuban (mtshijahxxx@gmail.com/088238196xxx)

Assalamu’alaikum ustadz/ah. Semoga ustadz/ah selalu diberi kesehatan dan kebahagiaan oleh Allah. Saya selalu mengalami keputihan sepanjang hari. Saya tanyakan kepada dokter, itu normal saja. Tapi krn saat/setelah wudhu, keputihan juga keluar. Saya jadi mamang dg wudlu saya. Bagaimana niat saat saya hendak murojaah/akan membuat setoran hafalan/saat saya setoran kepada guru saya? Maturnuwun atas penjelasannya. Jazakumulloh ahsanal jaza’

Rumusan Jawaban

Seperti diketahui bahwasanya setiap laki-laki atau perempuan dapat mengeluarkan 3 macam cairan dari farjinya selain haid dan nifas yang terkhusus untuk para perempuan. Pertama adalah mani cairan ini adalah cairan putih yang keluar dari farji yang dapat dikenali dengan ciri-ciri terasa nikmat ketika keluar, tersendat-sendat, dan baunya seperti adonan  roti ketika basah dan seperti putih telur ketika kering. ketika seseorang mengeluarkan mani diwajibkan bagi orang tersebut untuk mandi besar. Kedua madzi, cairan ini adalah cairan bewarna putih atau kekuningan dan encer yang keluar ketika bangkitnya syahwat sesorang dengan syahwat yang tidak begitu kuat. Ketiga wadi, adalah cairan yang bewarna putih keruh dan kental yang keluar ketika setelah buang air kecil atau ketika membawa beban berat. Kedua macam ini baik madzi atau wadi ketika keluar wajib membersihkannya dan diwajibkan untuk berwudlu.  Ketiganya baik mani, madzi atau wadi ini keluar dari saluran kencing laki-laki atau perempuan.

Keputihan adalah cairan bewarna putih yang keluar dari dalam vagina atau leher rahim. Cairan ini bisa bersifat normal atau karena suatu penyakit yang dialami oleh perempuan. Dalam fikh perempuan istilah keputihan lebih dibahasakan dengan ruthobah dan dijelaskan bahwasanya cairan ini termasuk cairan yang najis dengan melihat asal tempat keluarnya jika berasal dari balik farji (organ farji yang tidak tersentuh dzakarnya lelaki) dengan alasan cairan tersebut keluar dari dalam organ (jauf). Dan jika cairan atau lendir ini keluar dari organ farji yang wajib dibasuh ketika istinja’ (organ farji yang tampak ketika wanita duduk) maka hukumnya adalah suci dan bila lendir atau cairan ini keluar dari organ farji yang tidak wajib dibasuh ketika istinja’ namun masih dapat terjangkau dzakar dari lelaki ketika hubungan badan maka hukumnya adalah suci menurut keterangan yang lebih shohih seperti halnya dijelaskan dalam kitab I’anatut Tholibin;

قوله: ورطوبة فرج(  معطوف على بلغم.أي فهي طاهرة أيضا، سواء خرجت من آدمي أو من حيوان  طاهر غيره (قوله: على الأصح(  مقابله أنها نجسة(قوله: وهي( أي رطوبة الفرج الطاهرة على الأصح

قوله: متردد بين المذي والعرق( أي ليس مذيا محضا ولا عرقا كذلك قوله: الذي لا يجب غسله

خالف في ذلك الجمال الرملي،) وقال: إنها إن خرجت من محل لا يجب (غسله فهي نجسة، لأنها حينئذ رطوبة جوفية وحاصل ما ذكره الشارح فيها أنها ثلاثة أقسام: طاهرة قطعا، وهي ما تخرج مما يجب غسله في الاستنجاء، وهو ما يظهر عند جلوسها ونجسة قطعا، وهي ما تخرج من وراء باطن الفرج، وهو ما لا يصله ذكر المجامع وطاهرة على الأصح، وهي ما تخرج مما لا يجب غسله ويصله ذكر المجامع وهذا التفصيل هو ملخص ما في التحفة وقال العلامة الكردي: أطلق في شرحي الإرشاد نجاسة ما تحقق خروجه من الباطن، وفي شرح العباب بعد كلام طويل والحاصل أن الأوجه ما دل عليه كلام المجموع: أنها متى خرجت مما لا يجب غسله كانت نجسة

Didalam Bugyatul Mustarsyidiin juga disebutkan hal yang senada dengan apa yang telah dijelaskan didalam kitab Tuhfah dan I’anatut Tholibin yang berbunyi

مسألة: حاصل كلامهم في رطوبة فرج المرأة التي هي ماء أبيض متردد بين المذي والغرق ، أنها إن خرجت من وراء ما يجب غسله في الجنابة يقينا إلى حد الظاهر ، وإن لم تبرز إلى خارج نقضت الوضوء ، أو من حد الظاهر وهو ما وجب غسله في الجنابة ، أعني الذي يظهر عند قعودها لقضاء حاجتها لم تنقض ، وكذا لو شكت فيها من أيهما هي على الأوجه ، وأما حكمها نجاسة وطهارة فما كان من حد الظاهر فطاهر قطعا ، وما وراءه مما يصله ذكر المجامع فطاهر على الأصح ، وما وراء ذلك فنجس قطعا ، هذا ما اعتمده في التحفة وغيرها

 Setelah mengetahui jenis hukum keputihan yang keluar dari farji perempuan maka jika hukumnya suci maka tidak ada masalah tapi jika hukumnya najis maka wajib dibersihkan seperti ketika istinja’ dan wajib untuk melakukan wudlu. Untuk kasus keputihan yang dikategorikan najis dan berlangsung lama dan terus menerus maka cara bersucinya adalah seperti orang yang daimul hadas (tetap hadasnya) yaitu ketika sudah masuk waktu sholat fardlu, wajib membersihkan dan menyumbat cairan tersebut dengan kain atau sebagainya sekira cairan tidak keluar kemudian melaksanakan wudlu dengan berniat نَوَيْتُ اسْتِبَاحَةَ فَرْضٍ لِلهِ تَعَالَى dan kemudian melaksanakan sholat fardlu. Perlu dicermati, ketika membersihkan keputihan dan menyumbatnya, berwudlu, dan sholat diwajibkan untuk muwalah (berturut-turut tidak dipisah dengan waktu yang lama) dan sudah masuk waktunya sholat fardlu. Seperti halnya keterangan yang dijelaskan dalam kitab Bujaraimi ‘Alal Khotib sebagai berikut:

وَيَزِيدُ وُضُوءُ صَاحِبِ الضَّرُورَةِ بِاشْتِرَاطِ دُخُولِ الْوَقْتِ وَلَوْ ظَنًّا، وَتَقَدَّمَ الِاسْتِنْجَاءُ وَالتَّحَفُّظُ حَيْثُ اُحْتِيجَ إلَيْهِ، وَالْمُوَالَاةُ بَيْنَهُمَا وَبَيْنَ الْوُضُوءِ

قَوْلُهُ: (حَيْثُ اُحْتِيجَ إلَيْهِ) حَيْثِيَّةُ تَقْيِيدٍ؛ لِأَنَّهُ قُيِّدَ فِي التَّحَفُّظِ، وَيَصِحُّ رُجُوعُهُ لِلِاسْتِنْجَاءِ أَيْضًا فَإِنَّهُ لَا يَحْتَاجُ إلَيْهِ إذَا كَانَ حَدَثُهُ الدَّائِمُ رِيحًا إذْ لَا اسْتِنْجَاءَ مِنْهُ. قَوْلُهُ: (وَبَيْنَ الْوُضُوءِ) وَكَذَا بَيْنَ الْوُضُوءِ وَالصَّلَاةِ أَيْضًا، وَهَذَا فِي سَلَسِ نَحْوِ الْبَوْلِ كَالْمَذْيِ أَمَّا سَلَسُ الرِّيحِ، فَالْوَاجِبُ عَلَيْهِ الْمُوَالَاةُ بَيْنَ أَفْعَالِ الْوُضُوءِ، وَبَيْنَ الصَّلَاةِ لَا بَيْنَ الِاسْتِنْجَاءِ وَبَيْنَ الْوُضُوءِ سم

Dan diperbolehkan ketika membaca niat نَوَيْتُ اسْتِبَاحَةَ فَرْضٍ لِلهِ تَعَالَىperempuan tersebut diperbolehkan melakukan apa saja kesunahan seperti sholat sunnah, membawa al-qur’an, membaca al-qur’an termasuk setoran dan musafahah Al-Qur’an dll tanpa mengulangi wudlu lagi ketika masih dalam waktu sholat fardlu yang sama. Dan ketika waktu sholat fardlu habis atau ada hal-hal yang membatalkan wudlu selain keluarnya cairan keputihan tersebut, maka wajib mengulangi kembali tata cara bersuci tersebut. Wallahu A’lam

Refrensi: I’anatut Tholibin, Bujairami ‘alal Khotib, Bugyatul Mustarsyidiin

Mujawib: Muchammad Akrom (Muhadir Ma’had Aly Yanbu’ul Qur’an)

Bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.