Pondok Tahfidh Yanbu’ul Qur’an Putra

SEJARAH

Pondok Tahfidh Yanbu’ul Qur’an Putra (PTYQ Putra Dewasa) berdiri berawal dari pengajian yang diampu oleh KH. M. Arwani Amin yang telah dimulai sejak tahun 1942 di Masjid Kenepan. Di Masjid ini beliau menerima para santri yang ingin belajar Al Qur’an baik bin nadhor maupun bil ghoib. Pengajian ini sempat terhenti pada rentang waktu antara tahun 1947 s.d 1957 disebabkan kesibukan beliau menuntut ilmu Thariqoh di pesantren Popongan, Solo. Setelah tahun 1957 pengajian itu pun kembali berlanjut. Pada tahun 1962, KH. M. Arwani menempati sebuah rumah baru di kelurahan Kajeksan, maka tempat pengajian pun turut dipindahkan tak jauh dari rumah beliau yang baru yaitu di Masjid Busyro al-Latif.

Seiring berjalannya waktu, santri yang belajar pada beliau semakin bertambah. Beliau pun berniat untuk mendirikan sebuah pesantren untuk menampung para santri agar mereka bisa lebih mudah dalam belajar. Akhirnya pada tahun 1973 didirikanlah sebuah pesantren Al Qur’an yang diberi nama “Yanbu’ul Qur’an”. Nama Yanbu’ul Qur’an yang berarti mata air (sumber) Al Qur’an dipilih oleh KH. M. Arwani sendiri yang dipetik dari Al Qur’an Surat Al Isra’ ayat 90. Dengan nama tersebut diharapkan PTYQ bisa benar-benar menjadi sumber ilmu Al Qur’an.

Paling tidak ada empat tujuan pokok didirikannya PTYQ saat itu, pertama, menyediakan pemukiman bagi para santri yang ingin belajar dan menghafal Al Qur’an. Kedua, memudahkan kontrol kepada para santri dan memperlancar keberlangsungan proses belajar mengajar. Ketiga, menjaga kemurnian Al Qur’an. Dan keempat, turut serta mencerdaskan kehidupan bangsa.

Pada tanggal 1 Oktober 1994 KH. M. Arwani berpulang ke rahmatullah. Sepeninggal beliau pengelolaan pesantren dilanjutkan oleh putra-putra beliau, KH. Mc. Ulin Nuha Arwani dan KH. M. Ulil Albab Arwani, serta seorang murid kesayangan beliau yaitu KH. Muhammad Mansur Maskan (alm).

Saat ini terdapat kurang lebih 200 orang santri putra yang belajar di pesantren ini. Mereka datang dari berbagai kota dan dengan latar pendidikan yang berbeda-beda. Untuk menjadi santri di PTYQ dewasa, pendidikan minimal calon santri adalah lulusan MA/SMA atau yang sederajat. Mereka juga harus mengikuti tes masuk terlebih dahulu berupa tes lisan, tulisan dan praktek membaca Al Qur’an. Pendaftaran setiap tahunnya dibuka pada bulan Syawal (tanggal 11-25) dan kegiatan belajar mengajar bagi santri baru dimulai pada awal bulan Dzulqo’dah.

PROFIL

Nama Pondok Pesantren:Pondok Tahfidh Yanbu’ul Qur’an Putra
Alamat:Jl. KH. Moh. Arwani No. 24 Kelurahan Kajeksan
Desa:Kajeksan
RT/RW:01/03
Kecamatan:Kota
Kabupaten:Kudus
Kodepos:59314
Nama Pendiri:KH. Muhammad Arwani Amin Sa’id
Tahun Berdiri:1970
Nama Yayasan:Yayasan Arwaniyyah Kudus
Nama Ketua Yayasan:KH. Ahmad Ainun Na’im
Nama Pimpinan Ponpes:KH. Mc. Ulinnuha Arwani KH. M. Ulil Albab Arwani
Akta :No. 24 – AHU-0000583.AH.01.05 Tahun 2021
Notaris:Lianty Achwas, S.H.
Kepemilikan Tanah:Wakaf
No. Telpon:(0291) 431 610
WhatsApp:085668672824
NSPP Pondok:500333190011
No. Ijop Pondok:No.Kd.11.19/3/PP.00.7/2420/2015
Alamat Email:ptyqputra@arwaniyyah.com 


Bagikan artikel ini

12 thoughts on “Pondok Tahfidh Yanbu’ul Qur’an Putra

      • admin PenulisBalas

        Wa’alaikumussalam warahmatullah
        terima kasih telah menghubungi kami, semoga bapak – ibu dan keluarga diberi kesehatan dan keberkahan
        untuk tanggal masuk pondok santri baru 26 Mei 2022

        • Pendidikan SMK Balas

          Apakah masuk PTYQ pusat harus memiliki hafalan sebelumnya atau sangu

          • admin Penulis

            Terima kasih telah menghubungi kami, semoga allah memberikan kesehatan dan keberkahan kepada bapak ibu dan keluarga
            —-
            mohon maaf atas lambatnya respond kami, dikarenakan ada hal yang segera kami selesaikan

            untuk pendaftar tidak ada kewajiban/persyaratan mempunyai hafalan
            Informasi seputar Yanbu’ul Qur’an klik link berikut : https://www.arwaniyyah.com/info-pesantren-yanbuul-quran/

  1. Pendidikan Balas

    Untuk anak yg Lulus dari SMP / MTs brati ga bisa masuk sini kah? Karena kami lihat syarat yg diberikan utk putra yaknk usia 18 tahun ke atas?

  2. prayatna wirahadi saputra Balas

    assalamualaikum. kalo dilihat dari brosur untuk saat ini pendaftaran sudah lewat. apakah ada penerimaan gelombang ke dua. atau bagiamana bisa masuk/daftar saat ini? terima kasih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.